news Israel mengatakan roket yang ditembakkan dari Gaza dicegats saat ketegangan meningkat | Berita Gaza UPDATE

Reporter news

Tentara Israel mengatakan roket yang ditembakkan dari Jalur Gaza yang terkepung dicegat saat ketegangan meningkat atas serangan Israel di sebuah situs suci di Yerusalem Timur yang diduduki.

Sebuah roket yang ditembakkan dari Jalur Gaza yang terkepung ke Israel selatan telah dicegat, kata tentara Israel, dalam serangan pertama dalam beberapa bulan di tengah meningkatnya ketegangan atas situs suci titik nyala di Yerusalem Timur yang diduduki.

Tidak ada laporan segera mengenai korban atau kerusakan pada hari Senin dan tidak ada kelompok Palestina yang mengaku bertanggung jawab atas roket tersebut, yang menurut Israel ditembak jatuh oleh pencegat Iron Dome-nya.

Hamas, kelompok Palestina yang mengelola daerah kantong pantai, telah memperingatkan bahwa setiap insiden di kompleks Masjid Al-Aqsa akan menjadi “garis merah” setelah pasukan Israel menyerbu situs di Yerusalem Timur beberapa kali dalam beberapa hari terakhir, menangkap ratusan warga Palestina dan meninggalkan puluhan terluka.

Palestina menuduh Israel melanggar batas di Al-Aqsa selama bulan suci Ramadhan. Israel mengatakan pengunjuk rasa Palestina berusaha untuk mengganggu doa Muslim untuk tujuan politik dan untuk mencegah kunjungan orang Yahudi, yang merayakan Paskah.

Situs ini dihormati oleh Muslim dan Yahudi. Polisi Israel telah mengatakan bahwa mereka berkomitmen untuk memastikan bahwa anggota dari semua agama dapat merayakan liburan dengan aman.

Sebelum serangan roket, Perdana Menteri Israel Naftali Bennett menuduh Hamas melancarkan “kampanye pelecehan liar” terhadap Israel.

Mesir dan Yordania, yang menandatangani perjanjian damai dengan Israel beberapa dekade lalu dan berkoordinasi dengannya dalam masalah keamanan, telah mengutuk tindakan pasukan Israel di lokasi tersebut.

Jordan – yang berfungsi sebagai penjaga situs – memanggil wakil kuasa usaha Israel ke Amman pada hari Senin sebagai protes.

Raja Yordania Abdullah II mengatakan pada hari Senin bahwa tindakan “sepihak” Israel terhadap jamaah Muslim di Masjid Al-Aqsa secara serius merusak prospek perdamaian di wilayah tersebut, menurut media pemerintah.

Raja berbicara dengan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres ketika dia membuat pernyataan menyalahkan Israel atas “tindakan provokatif” di kompleks masjid yang melanggar “status quo hukum dan sejarah” tempat suci.

Pada hari Jumat, sedikitnya 152 warga Palestina terluka oleh polisi Israel di dalam kompleks masjid, wabah terbaru dalam peningkatan kekerasan yang telah menimbulkan kekhawatiran akan kembali ke konflik yang lebih luas.

Tindakan keras oleh pasukan Israel terhadap pengunjuk rasa yang berdemonstrasi menentang upaya untuk mengusir paksa warga Palestina dari rumah mereka di lingkungan Yerusalem Timur Sheikh Jarrah tahun lalu merupakan pemicu eskalasi kekerasan antara Israel dan pejuang Hamas di Gaza.

Perdana Menteri Yordania Bisher al-Khasawneh pada hari Senin memberikan pujian untuk anggota Wakaf Islam, kepercayaan yang mengawasi kompleks Masjid Al-Aqsha, “yang berdiri tegak dan mereka yang melempar batu ke pro-Zionis yang mencemari Masjid Al-Aqsha. sementara di bawah keamanan pemerintah pendudukan Israel.”

Menanggapi pernyataan al-Khasawneh, Bennett mengatakan: “Ini tidak dapat diterima oleh kami. Ini adalah hadiah bagi para penghasut, terutama Hamas, yang mencoba menyulut kekerasan di Yerusalem.”

Israel telah berusaha untuk meningkatkan hubungan dengan Yordania selama setahun terakhir dan baru-baru ini menormalkan hubungan dengan negara-negara Arab lainnya atas keprihatinan bersama mereka tentang Iran.

Namun gelombang kekerasan baru-baru ini yang menewaskan 25 warga Palestina dan 14 warga Israel telah membawa perhatian baru pada pendudukan Israel atas wilayah Palestina, yang telah berusaha dikesampingkan dalam beberapa tahun terakhir.

.

Sursa

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *