Siapa Viktor Medvedchuk, orang utama Putin di Ukraina? | Berita perang Rusia-Ukraina

Vinnytsia, Ukraina – Mei lalu, Viktor Medvedchuk, 67 tahun, seorang politisi Ukraina yang dekat dengan Presiden Rusia Vladimir Putin, didakwa dengan pengkhianatan di Kyiv, dituduh menjual rahasia militer ke Rusia dan menjarah sumber daya alam di Krimea yang dicaplok.

Dia ditempatkan di bawah tahanan rumah dan Putin segera menuduh Kyiv “membersihkan bidang politik dari semua kekuatan yang mendukung resolusi damai” dari krisis Rusia-Ukraina.

“Jadi, semua orang yang bekerja dengan Rusia di Ukraina akan bertanggung jawab?” kata Putin, yang merupakan ayah baptis putri Medvedchuk.

Pada 28 Februari tahun ini, empat hari setelah Rusia menginvasi Ukraina, Medvedchuk melarikan diri dari tahanan rumahnya.

Pelariannya tanpa hambatan dipandang sebagai tanda kelemahan pemerintahan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy di tengah kekacauan dan ketidakpastian hari-hari pertama perang.

Namun pasukan Ukraina menggagalkan serangan kilat Putin – dan dinas intelijen terus mencari Medvedchuk, yang partai politiknya yang pro-Rusia, Platform Oposisi Eurosceptic – For Life, menghentikan operasinya sebulan setelah pelariannya.

PETA INTERACTIVE_UKRAINE_CONTROL DAY49_INTERACTIVE Rusia Ukraina Perang Siapa yang mengendalikan apa Hari 49
(Al Jazeera)

Pada hari Selasa, Zelenskyy mengumumkan dalam sebuah posting Twitter bahwa Medvedchuk telah ditangkap setelah “operasi secepat kilat” oleh Layanan Keamanan Ukraina.

Postingan itu termasuk foto Medvedchuk yang diborgol, tampak pucat dan acak-acakan dengan seragam militer yang tidak pas; di masa lalu, dia sering terlihat dalam setelan jas dan dengan senyum di wajahnya.

Transformasi Medvedchuk dari tangan kanan Putin menjadi buronan menjadi tandingan sempurna dari metamorfosis politik dan ideologis Ukraina.

Kekuatan politik pro-Moskow dan pro-Barat telah mempolarisasi negara bekas Soviet yang berpenduduk 43 juta jiwa, di mana sepertiga penduduknya masih berbicara bahasa Rusia di rumah. Kurangnya persatuan di aula kekuasaan menghambat reformasi, menumbuhkan korupsi, dan menjadikan Medvedchuk saluran pengaruh Moskow yang paling kuat.

Dari pengacara hingga pria Putin di Ukraina

Seorang pengacara era Soviet yang dikritik karena pembelaan yang buruk terhadap pembangkang Ukraina pada 1980-an, Medvedchuk memasuki politik satu dekade kemudian setelah bergabung dan kemudian memimpin partai sosialis pro-Moskow.

Pada awal 2000-an, ia memimpin pemerintahan Leonid Kuchma, seorang presiden pro-Rusia – dan mengembangkan citra “kardinal abu-abu” yang pendiam.

Dia bertemu Putin untuk pertama kalinya pada tahun 2003 dan, setahun kemudian, presiden Rusia membaptis putri bungsunya Darya di katedral St Petersburg.

Medvedchuk kemudian mengelola kampanye pemilihan Victor Yanukovych, seorang kandidat presiden yang sangat pro-Moskow.

Kemenangan Yanukovych dalam pemungutan suara tahun 2004 memicu Revolusi Oranye, pemberontakan pro-Barat pertama di Ukraina, yang penyelenggaranya menuduh Medvedchuk mencurangi pemungutan suara.

Itu juga dijuluki “pertempuran tiga Pemenang,” karena saingan utama Yanukovych adalah Viktor Yuschenko, yang wajahnya rusak setelah apa yang dia katakan adalah keracunan yang diatur oleh Kremlin dengan dioksin.

Presiden Rusia Vladimir Putin dan politisi Ukraina Viktor Medvedchuk
Presiden Rusia Putin dan Viktor Medvedchuk mengunjungi Biara Kebangkitan Yerusalem Baru di Istra, di luar Moskow, Rusia, pada 2017 [Alexei Nikolsky/Sputnik/Kremlin via Reuters]

Kemenangan Viktor berikutnya yang anti-Rusia dalam pemilihan putaran kedua menandai kejatuhan sementara Medvedchuk dari Olympus politik. Dia gagal terpilih kembali sebagai anggota parlemen, dan partai politiknya melakukan jajak pendapat dengan suram.

Tapi dia mulai menyusun kerajaan media yang pada akhirnya akan mencakup tiga jaringan televisi dan serangkaian publikasi.

Mantan anak didik Medvedchuk Yanukovych memenangkan pemilihan presiden 2010, tetapi Medvedchuk sebagian besar dikesampingkan.

Dia tetap menjadi orang utama Putin dan mendapatkan kembali pengaruhnya setelah Yanukovych digulingkan pada tahun 2014 oleh pemberontakan pro-Barat kedua Ukraina, yang dikenal sebagai Revolusi Martabat.

Medvedchuk mendanai Platform Oposisi – For Life, partai pro-Rusia terbesar, yang mengajukan kandidat dalam pemilihan presiden 2018.

Dia mengunjungi Kremlin untuk mempromosikan kandidat, Yuri Boyko, yang memicu badai politik di Ukraina. Tapi Boyko datang keempat, dan Zelenskyy menang dengan 73 persen mengejutkan.

Dalam pemilihan parlemen setahun kemudian, partai Medvedchuk memenangkan 44 kursi di 450 kursi Verkhovna Rada, majelis rendah parlemen Ukraina, menjadi faksi terbesar yang menentang partai Pelayan Publik Zelenskyy.

Partai Medvedchuk menolak upaya “de-komunisasi” Ukraina untuk menghapus monumen dan simbol era Soviet, dan menentang “hukum bahasa” yang membatasi penggunaan bahasa Rusia di media massa dan kehidupan publik.

Medvedchuk meningkatkan kehadiran media partai melalui jaringan televisinya, yang menahan diri untuk tidak langsung memuji Kremlin.

Tetapi jangkar mereka sering menggambarkan konflik Kyiv dengan separatis yang didukung Rusia sebagai “perang saudara”, mengatakan bahwa penduduk Krimea mendukung pencaplokan 2014, dan menyerukan pemulihan perdagangan dengan Moskow.

Partai tersebut juga membayar untuk berita di outlet lain, klaim monitor media pada tahun 2018. Medvedchuk “memerintah” sekitar sepertiga dari laporan media online yang mengandung tanda-tanda bias yang kuat, menurut dugaan Institut Informasi Massa.

Dia dan sekutu terdekatnya dikenai sanksi pada tahun 2021 oleh Zelenskyy, yang juga membekukan aset mereka dan menutup jaringan TV-nya.

Jika diadili dan dinyatakan bersalah, Medvedchuk menghadapi hukuman 15 tahun penjara. Namun, Zelenskyy mengatakan dia lebih suka menukarnya dengan tawanan perang Ukraina.

“Saya mengusulkan kepada Federasi Rusia untuk menukar pria Anda ini dengan anak laki-laki dan perempuan kami yang sekarang berada di penangkaran Rusia,” kata Zelenskyy dalam sebuah video yang diposting di Telegram.

.

Sursa

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *