Ukraina mendesak warga sipil untuk melarikan diri saat jumlah korban serangan kereta api meningkat | Berita perang Rusia-Ukraina

Sirene serangan udara terdengar di sebagian besar wilayah timur Ukraina saat para pejabat memperingatkan pasukan Rusia akan melakukan serangan.

Ukraina telah meminta warga sipil di wilayah Luhansk timur untuk melarikan diri dari serangan Rusia setelah para pejabat mengatakan lebih dari 50 orang yang mencoba mengungsi dengan kereta api dari wilayah tetangga tewas dalam serangan rudal.

Sirene serangan udara terdengar di sebagian besar timur Ukraina pada Sabtu pagi, kata para pejabat, ketika Gubernur Luhansk Serhiy Gaidai, dalam pidato yang disiarkan televisi, mendesak orang-orang untuk pergi karena Rusia sedang mengumpulkan pasukan untuk melakukan serangan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyerukan “tanggapan global yang tegas” terhadap serangan rudal hari Jumat di stasiun kereta api yang penuh dengan wanita, anak-anak dan orang tua di Kramatorsk, di wilayah Donetsk.

Walikota kota, yang memperkirakan 4.000 orang berkumpul di sana pada saat itu, mengatakan sedikitnya 52 orang tewas.

Kementerian pertahanan Rusia membantah bertanggung jawab atas serangan itu, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa rudal yang menghantam stasiun itu hanya digunakan oleh militer Ukraina dan angkatan bersenjata Rusia tidak memiliki target yang ditetapkan di Kramatorsk pada hari Jumat.

Semua pernyataan pihak berwenang Ukraina tentang serangan itu adalah “provokasi”, katanya.

INTERAKTIF Perang Rusia Ukraina Siapa yang mengendalikan apa Hari ke 45

korban

Rusia melancarkan serangan militernya terhadap Ukraina pada 24 Februari. Lebih dari 4,3 juta orang telah meninggalkan Ukraina ke negara-negara tetangga.

Setidaknya 1.600 warga sipil telah tewas sejauh ini, menurut PBB, yang khawatir jumlah sebenarnya akan lebih tinggi.

Korban di pihak Rusia sulit untuk dinilai. Pejabat Ukraina mengatakan pada hari Sabtu bahwa lebih dari 19.000 tentara Rusia telah tewas sejak dimulainya perang.

Menteri pertahanan Rusia mengatakan pada 25 Maret – pembaruan terbarunya – bahwa 1.351 tentaranya tewas dalam pertempuran, sementara 3.825 terluka.

Namun para ahli memperingatkan bahwa angka-angka oleh kedua belah pihak tidak dapat sepenuhnya dipercaya karena Kyiv kemungkinan akan menggelembungkannya untuk meningkatkan moral pasukannya, sementara Rusia mungkin meremehkannya.

Dalam pengakuan yang jarang terjadi, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pada hari Kamis bahwa Rusia telah menderita “kerugian yang signifikan” di Ukraina yang merupakan “tragedi besar” bagi negara tersebut.

Moskow bersikeras bahwa pihaknya sedang mengejar “operasi militer khusus” untuk demiliterisasi dan “denazifikasi” tetangga selatan Rusia itu.

.

Sursa

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *