WHO: Dua pertiga orang di Afrika mungkin mengidap COVID | Berita pandemi virus corona

Rata-rata global jumlah infeksi sebenarnya diyakini 16 kali lebih tinggi dari jumlah kasus yang dilaporkan dikonfirmasi – tetapi bisa saja 97 kali lebih tinggi di Afrika, kata WHO.

Lebih dari dua pertiga orang yang tinggal di Afrika mungkin telah tertular COVID-19 selama dua tahun terakhir, sekitar 97 kali lebih banyak dari jumlah infeksi yang dilaporkan, menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia.

Tes laboratorium telah mendeteksi 11,5 juta kasus COVID dan 252.000 kematian di seluruh benua Afrika. Tetapi menurut laporan yang dirilis pada hari Kamis, sekitar 800 juta orang mungkin sudah terinfeksi pada September lalu.

Tetapi wilayah WHO Afrika mengatakan penelitiannya – yang masih ditinjau oleh rekan sejawat – menunjukkan angka yang dikonfirmasi secara resmi “kemungkinan hanya menggores permukaan dari tingkat sebenarnya dari infeksi virus corona di Afrika”.

“Sebuah meta-analisis baru dari studi sero-prevalensi standar mengungkapkan bahwa jumlah sebenarnya dari infeksi bisa sebanyak 97 kali lebih tinggi daripada jumlah kasus yang dilaporkan yang dikonfirmasi,” kata bos WHO Afrika Matshidiso Moeti.

“Ini menunjukkan bahwa lebih dari dua pertiga orang Afrika telah terpapar virus COVID-19,” tambahnya.

Laporan tersebut menganalisis lebih dari 150 studi yang diterbitkan antara Januari 2020 dan Desember tahun lalu. Ini menunjukkan paparan virus melonjak dari hanya tiga persen pada Juni 2020 menjadi 65 persen pada September tahun lalu.

“Secara riil, ini berarti pada September 2021, daripada yang dilaporkan 8,2 juta kasus, ada 800 juta,” kata Moeti.

Rata-rata global jumlah infeksi sebenarnya diyakini 16 kali lebih tinggi dari jumlah kasus yang dilaporkan dikonfirmasi.

Dengan akses terbatas ke fasilitas pengujian untuk sebagian besar populasi Afrika, banyak infeksi tidak terdeteksi, karena pengujian terutama dilakukan pada pasien bergejala di rumah sakit dan pelancong yang membutuhkan hasil PCR negatif.

“Fokusnya sangat banyak pada pengujian orang yang bergejala ketika ada tantangan dalam memiliki akses ke persediaan pengujian” dan ini mengakibatkan “kurang mewakili jumlah sebenarnya orang yang telah terpapar dan terinfeksi oleh virus”, kata Moeti wartawan.

Moeti mengatakan menghasilkan data yang akurat di benua itu, yang sebagian besar memiliki fasilitas kesehatan yang tidak memadai dan kekurangan sumber daya, sulit karena “67 persen” orang di Afrika tidak menunjukkan gejala.

Sementara coronavirus SARS-Cov-2 memiliki efek bencana di beberapa bagian dunia, Afrika tampaknya telah lolos dari yang terburuk dan tidak separah yang ditakuti pada awal pandemi.

Dengan fasilitas dan layanan kesehatan yang lemah, banyak ahli khawatir sistem akan kewalahan.

Beberapa analisis telah dibuat dari pola pandemi di Afrika, dengan beberapa menyimpulkan bahwa populasi muda benua bertindak sebagai penyangga terhadap penyakit parah.

Di Ghana, penelitian WHO menetapkan bahwa orang muda paling banyak terinfeksi, menurut Dr Irene Owusu Donkor dari Noguchi Memorial Institute for Medical Research.

Banyak negara Afrika terbiasa dengan epidemi, tetapi angka yang dilaporkan tidak selalu mencerminkan kenyataan.

WHO tahun lalu telah memperingatkan bahwa enam dari setiap tujuh infeksi COVID tidak terdeteksi di Afrika.

Sebagian besar kasus COVID di benua itu telah tercatat di Afrika Selatan – dengan lebih dari 3,7 juta infeksi – yang melakukan tes terbanyak dan membanggakan fasilitas kesehatan dengan sumber daya yang lebih baik dibandingkan dengan sebagian besar negara Afrika sub-Sahara.

Meski begitu, angka kematian resmi COVID diyakini jauh lebih rendah daripada jumlah sebenarnya orang yang terbunuh oleh virus tersebut.

Data terbaru yang dikumpulkan oleh Dewan Penelitian Medis Afrika Selatan menunjukkan jumlah kematian bisa tiga kali lipat dari angka yang dilaporkan.

Afrika Selatan mencatat 303.969 kematian berlebih dari penyebab alami antara 3 Mei 2020 dan Sabtu lalu – namun angka resmi menunjukkan bahwa COVID menewaskan 100.075 orang sejak awal pandemi.

.

Sursa

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *