Banyak yang berusaha melarikan diri dari dunia yang telah menjadi kacau dan stres, dan melakukannya dengan cara fisik yang mencakup berlibur sementara di pulau tropis atau pindah secara permanen ke kabin terpencil di pegunungan. Tetapi ketika kondisi-kondisi itu ada di dalam-dalam pikiran dan emosi-ada metode yang lebih mudah dan lebih cepat-melalui meditasi.

Meditasi, keadaan introspeksi dan kontemplatif yang mendalam, adalah pemisahan sementara jiwa dari bentuknya, memungkinkannya untuk bangkit di atas pikiran, reaksi, dan bahkan rasa sakit untuk menciptakan perasaan kesatuan dengan alam semesta.

“Jika saya dapat menghentikan roda berputar bahkan untuk beberapa saat, Kekuatan Yang Lebih Besar saya dapat mengambil alih dan mengarahkan saya ke arah yang benar,” seorang anggota di Al-Anon’s Courage to Change teks berfilsafat (Al-Anon Family Group Headquarters, Inc. ., 1992, hal. 7).

“Ketika saya mengundang Tuhan ke dalam hidup saya melalui doa, meditasi, dan percakapan, saya membuka diri untuk kemungkinan tak terbatas,” kata yang lain dalam teks Hope for Today (Al-Anon Family Group Headquarters, Inc., 2002, hlm. 37).

Meskipun merupakan praktik kuno, validitas, nilai, dan keefektifannya dapat dibuktikan dengan fakta bahwa ia telah bertahan dalam ujian waktu. Meskipun dulunya merupakan upaya untuk memperdalam pemahaman seseorang tentang kekuatan suci dan mistik kehidupan, sekarang dapat membantunya dalam memahami dirinya sendiri dengan menghilangkan hambatan yang dibuat oleh diri sendiri dan masyarakat yang menghalanginya, memfasilitasi kedamaian dan ketenangan pikirannya saat ia membenamkan dirinya dalam saat ini.

Ada beberapa jenis meditasi, termasuk jenis terbimbing, di mana seseorang menggunakan visualisasi atau citra terpandu untuk membangkitkan citra mental dari tempat atau situasi santai; jenis mantra, di mana kata atau suara terus diulang untuk mencapai keadaan ini; jenis perhatian penuh, di mana ia berusaha untuk meningkatkan kesadaran dan penerimaannya terhadap momen; dan jenis yoga, di mana ia menggunakan banyak posisi dan latihan pernapasan yang terkontrol. Beberapa menghitung, tetapi memulai kembali urutan “Satu, dua, tiga, empat” jika ada pikiran yang mengganggu, sementara yang lain sangat fokus pada suatu objek sampai tampaknya itu adalah satu-satunya hal yang ada.

Sementara metode yang paling efektif dapat bervariasi menurut meditator, dan keadaan konsentrat dan kontemplatif ini mungkin hanya berlangsung beberapa detik atau menit untuk pemula, penting untuk menghindari stres yang dia coba hilangkan dengan terobsesi dengan prosedur yang tepat.

“Dalam setiap saat tenang saya dapat menemukan untuk menenangkan pikiran saya dan memikirkan hari di depan saya, saya bermeditasi,” menurut Courage to Change (op. cit., hal. 173). “Selama momen-momen ini, dengan menenangkan pikiran saya dan meminta Kekuatan Yang Lebih Besar untuk membimbing saya, saya menemukan jawaban atas kekhawatiran saya.”

Apa yang paling penting untuk latihan ini adalah elemen umum dari itu-yaitu, perhatian terfokus, pernapasan santai, pengaturan yang tenang, posisi yang nyaman, dan kemampuan untuk membiarkan pikiran melewati pikiran tanpa penilaian.

“Saat bermeditasi, saya menenangkan tubuh dan pikiran saya-kekacauan pribadi saya-dan beralih ke energi spiritual saya, mendengarkan pesan Tuhan untuk saya,” menurut anggota lain yang berbagi dalam Hope for Today (op. cit., hlm. 116). “Sama seperti doa adalah cara saya berbicara dengan Kekuatan Yang Lebih Besar saya, meditasi adalah cara saya mendengarkan arahannya.”

Ada banyak manfaat dari latihan meditasi. Ini mengurangi stres, meningkatkan fokus, memperbaiki suasana hati, mendorong pengaturan emosi yang lebih besar, dan memungkinkan orang tersebut untuk sementara mengosongkan pikirannya yang terlalu aktif dan terkadang campur aduk. Ini juga memungkinkan dia untuk mendapatkan perspektif baru tentang situasi, meningkatkan kesabaran, toleransi, dan kesadaran diri, dan memanfaatkan kekuatan batinnya.

“Dengan doa dan meditasi, kita menemukan kekuatan batin kita yang sebenarnya,” menurut buku teks Adult Children of Alcoholics (World Service Organization, 2006, hlm. 275). “Ini adalah kekuatan batin yang selalu kita miliki, tetapi digunakan secara terbatas. Tuhan telah memegangnya sampai kita siap untuk mengklaimnya.”

Meditasi adalah banyak hal. Ini adalah terapi, karena mengarah pada kesadaran spiritual yang lebih tinggi. Ini memupuk hubungan dan komunikasi dengan Tuhan, hubungan cahaya-ke-cahaya antara jiwa seseorang dan Kekuatan Yang Lebih Tinggi yang menciptakannya. Ini memungkinkan meditator untuk mengarahkan energi spiritualnya ke dalam untuk mengamati dan menilai motif dan tindakannya, dan dengan demikian memahami pola perilaku yang menghambat kemampuannya untuk menjadi orang yang paling diinginkannya. Itu menenangkan pikiran dan, dalam prosesnya, membuka hati. Akhirnya, ini memisahkan waktu, memungkinkan orang untuk membenamkan dirinya di masa sekarang, yang merupakan satu-satunya “waktu” yang dapat ditempati jiwanya, menyimpan masa lalu dan masa depan ke dalam slot yang sah.

Sumber Artikel:

Anak Dewasa Pecandu Alkohol. Torrance, California: Organisasi Layanan Dunia, 2006.

Keberanian untuk Berubah. Pantai Virginia, Virginia: Al-Anon Family Group Headquarters, Inc., 1992.

Harapan untuk Hari Ini. Pantai Virginia, Virginia: Al-Anon Family Group Headquarters, Inc., 2002.

By admin

Leave a Reply

RamoNews
GetyNews ReckoNews